Tagged: KPI

Tukul Arwana dan Empat Mata , stop tayang ?

Tukul-ArwanaWeleh..gara gara Empat Mata nampilin profil Sumanto ama Pemakan kodok , KPI membuat program tersebut di stop mulai tanggal 4 November 2008. KPI nyari timing tepat tanggal 4 kali biar pas sama namanya Empat Mata hehehe…

Yang gebleg disini menurutku sih KPI alias Komisi Penyiaran Indonesia (sorry yah pak/buk KPI) , hanya karena 4 mata nampilin pemakan kodok , trus di anggep melanggar ketentuan penyiaran tentang penyiksaan binatang, trus KPI maen stop acara orang.Atau karena Sumanto yang dianggap masih gila ??

Duuh..mbok itu tuh acara yang nampilin orang orang makanĀ  lintah, cacing ato ular tuh di stop juga. Empat mata cuma nampilin gitu aja langsung di bantai….

Apa mesti gebleg2 in tim kreatif nya empat mata kali yah ? Emang sih makin lama acara ini jadi berubah jadi lebih vulgar . tapi buatku masih wajar ah…

Wah saya kok jadi esmosi bin swt alias sewot yah ? abisnya, saya suka sih acaranya Tukul buat nina bobo in saya.

Kapan Empat Mata tayang lagi yah ?? Kita kembali ke laaaaaappp……………………………………………..err (saya belom makan sih hahaaha..)

Gwa kawin lagi……………sama kambing

Eiiiitsss…jangan pada ngeliat saya gitu dong…aduh yang di depan sendiri jangan manyun ah… ;p

Tentu masih pada inget kan iklan provider telekomunikasi XL di tv ? Itu loh yang kawin sama monyet. Saya tertarik banget sama tuh iklan (bukan untuk ikut kawin ama monyetnya ;p). Kreatif banget menurut saya..Dan beberapa bulan berikutnya muncul sekuel dari iklan pertama.Kali ini tambah ‘aktris’ baru sang kambing hehehe..




Blaarrr… beberapa minggu setelah iklan tayang , datanglah sang KPI (Komisi Penyiaran Indonesia) menghentikan tayangan iklan tersebut. Pelarangan tayang iklan XL itu, dinilai oleh sang KPI bahwa iklan tersebut merendahkan martabat manusia yang kawin dengan binatang.

Opini saya nih ya , cara seperti itu sama aja membatasi kreatifitas seseorang. Di sisi lain anggapan iklan seperti itu dinilai merendahkan manusia menurut saya ngga bisa di judge langsung seolah olah itu nyata. Namanya juga iklan , humor lagi…ya diliat dari segi hiburan nya aja saya sebagai ‘penikmat iklan’.Diluar konteks iklan itu ‘menyesatkan’ konsumen atau tidak , saya sih sangat suka sama iklan iklan kreatif yang ditayangkan di televisi. Continue reading…