Sesal kemudian tidak berguna…

Ketika rasa marah dan benci menutupi semua hati…

Ketika hanya sakit hati yang di ungkapkan tanpa perasaan…

Ketika itu pula aku tidak akan pernah berpikir luas…

Sekarang hanya aku yang merasa sendirian atas apa yang aku lakukan…

Bahkan aku merasa aku orang yang sangat bodoh selama ini…

Bertindak tanpa pemikiran sehat…

Semua hanya karena benci sesaat…

Aku terlena membayangkan  sakitku yang terbalaskan…

Kini…

Ketika hati meredup…

Semua sudah terjadi tanpa ampun…

Hanya berjuta pertanyaan di hati ku yang kian menyesak…

Aku berharap waktu bisa aku ulang, dan ini tidak akan aku lakukan…

Tidak mungkin… Ya, tidak bisa…

Ingin aku mengucap sesal di hadapmu…

Maaf dari hatiku yang telah cair dari beku…

Namun, aku merasa diriku telah tenggelam…

Tidak bisa lagi membayang…

Tapi…

Aku berjanji , tidak lama lagi aku akan menjemput maaf untukku…

Meski aku tidak pantas lagi berada di dunia mu…

Aku hanya ingin mengucap sesalku…

Ada atau Tanpa dirimu di depan ku…

**aku sayang kamu**

You may also like...

10 Responses

  1. det says:

    hekekeke… lapo kok cilik kui: “aku sayang kamu”

  2. Yunan says:

    det : yo soale isin di woco koen hehehe…:P

  3. Fenty says:

    Ada apeee nih … :-?

  4. Yunan says:

    Fenty : hehehe..gejolak kawula muda :P

  5. kucluk says:

    sabar mas!..
    haiah!..

  6. Yunan says:

    kucluk : sabar dan ikhlas mas tepatnya :P

  7. risdania says:

    heheheh,,,cuma bisa bilang sabar dan ikhlas juga mas,,

  8. Yunan says:

    risda : thanks mbak :)

  9. dion says:

    dari dulu aku paling ga ngerti sama yang namanya puisi,tapi abiez baca nie puisi aku jadi TETEP GA NGERTI….

    hwahahahaaa

  10. Yunan says:

    dion : wah ini dion yg lain lg nih, kirain dion yg itu hehehe… baca puisi mesti sambil makan mas biar bisa masuk…nasi nya :P

Leave a Reply

Your email address will not be published.